. .

SISTEM INFORMASI - PERENCANAAN/PLANING SISTEM INFORMASI

Posted by CHRISTIANTO D,WIBOWO | D3MI-2016 STMIK BUMI GORA On Kamis, Oktober 27, 2016 No comments

Perencanaan sistem merupakan tahap paling awal sebelum melakukan pengembangan sistem informasi. Tahap ini digunakan untuk menentukan apakah pengembangan sistem informasi akan dilakukan atau tidak. 
Pada artikel post ini dijabarkan mengenai urutan kegiatan yang dilakukan pada saat perencanaan sistem. 
Definisi Perencanaan Sistem
Perencanaan sistem atau feasibility adalah tahap pertama yang harus dilakukan sebelum mulai melakukan pengembangan sistem informasi. Terdapat beberapa hal yang sebaiknya dilakukan pada tahap ini, antara lain adalah mendefinisikan proyek, memodelkan proyek, membuat perkiraan anggaran dan penjadwalan proyek, menyeimbangkan rencana proyek dan menyetujui rencana proyek.
Perlunya Perencanaan Sistem
Perencanaan sistem merupakan suatu aktivitas yang harus dilaksanakan sebelum dikembangkannnya sebuah sistem. Perencanaan sistem perlu dilakukan agar pembangunan/pengembangan sistem sesuai blueprint yang ada, Yang sesuai dengan visi, misi, tujuan dan sasaran organisasi. Biasanya pengembangan sistem dilaksanakan dalam lingkup proyek. Sebelum pelaksanaan proyek pengembangan sistem informasi dimulai, maka proyek tersebut harus mendapatkan persetujuan dari pengambil keputusan. Pengambil keputusan pada suatu organisasi yaitu manajemen tingkat atas (executive). Namun, kadang-kadang manajemen akan meminta pendapat bawahannya, manajer level menengah (middle manager) maupun calon pengguna aplikasi (functional user), dalam melakukan pengambilan keputusan pelaksanaan proyek.

Oleh karena itu, dalam melakukan pendefinisian proyek, anda harus memahami karakteristik kebutuhan para pengambil keputusan.
Berikut ini adalah karakteristik umum mengenai orang-orang yang terlibat pengambilan keputusan tersebut. 
Executive (manajemen tingkat atas)
  • Prioritas utama executive adalah ROI (Return On Invesment). Jadi agar proyek dapat disetujui, maka anda harus mampu meyakinkan mereka bahwa proyek tersebut dapat meningkatkan ROI. 
Middle manager (manajer level menengah)
  • Prioritas utama middle manager biasanya adalah bagaimana meningkatkan produktivitas kerja.Jadi sistem informasi yang akan dikembangkan tersebut harus mampu menunjukkan seberapa besar produktivitas kerja akan meningkat dengan adanya sistem baru tersebut.
Functional user (pengguna aplikasi langsung)
  • Kebutuhan utama functional user adalah suatu aplikasi yang akan mempermudah pekerjaan mereka. Jadi jika functional user dilibatkan dalam pengambilan keputusan, maka anda harus mampu menunjukkan kemudahan-kemudahan apa yang akan diperoleh functional user denganadanya sistem informasi yang akan dikembangkan tersebut.
Pada tahap ini, dokumen yang dihasilkan adalah dokumen proposal proyek. Sebuah dokumen proposal proyek tersebut minimal terdiri dari hal-hal sebagai berikut : 
  • Keuntungan yang akan diperoleh calon pengguna dengan adanya sistem informasi yang akan dikembangkan tersebut. Anda sebaiknya mengetahui siapa yang mengambil keputusan pengadaan sistem baru dan tunjukkan kelebihan sistem baru tersebut sesuai dengan karakteristik kebutuhannya. 
  • Rencana biaya yang dibutuhkan untuk pengembangan, jika anda menjual sistem informasi tersebut ke pihak lain, berarti rencana biaya pengembangan di sini diganti dengan harga sistem informasi yang anda jual. 
  • Waktu yang dibutuhkan untuk pengembangan sistem.
Proses Perencanaan Sistem 
Proses perencanaan sistem dilakukan dengan :
  • Menetapkan suatu kerangka kerja strategi menyeluruh untuk memenuhi kebutuhan informasi pemakai. 
  • Melibatkan manajer senior, pemakai senior dan profesional sistem.
  • Memastikan bahwa proyek yang diusulkan dievaluasi dan diprioritaskan.
  • Memenuhi alasan untuk melakukan perencanaan sistem:
  • Dihubungkan dengan rencana bisnis
  • Menghindari sejumlah kerugian
  • Membagi tugas dan tanggung jawab pada orang yang merencanakan sistem:
  • Steering Committee (SC),Chief Information Officer (CIO), Chief Executive Officer (CEO), Chief Financial Officer (CFO) dan Eksekutif Senior.
  • Tugas SC : merupakan penghubung antara tujuan bisnis dan sistem informasi yang membantu untuk mencapai tujuan tersebut.
  • membuat komponen laporan:
  • komponen keseluruhan berhubungan dengan sumber daya yg akan diperoleh (3-5 tahun), meliputi : personil baru, hardware, software, peralatan telekomunikasi, lokasi computer dan keamanan.
  • komponen aplikasi: suatu portfolio yang disetujui dari proposal proyek sistem, secara luas menyatakan apa saja yang termasuk dalam komponen keseluruhan. 
  • Melakukan komunikasi dengan analis sistem :
  • keduanya berhubungan dengan proses mendefinisikan kebutuhan pemakai.
  • perbedaannya pada cakupan dan tahap rinci
  • Memastikan bahwa pada perencanaan sistem, suatu sistem yang diusulkan harus layak dan mendukung faktor strategik. Untuk menilai kedua kemungkinan tersebut maka harus diadakan evaluasi terhadap faktor kelayakan dan faktor strategi.
Pemodelan Proyek 
Pemodelan proyek mempunyai fokus pada pembuatan simulasi mengenai usaha yang dibutuhkan untuk mencapai tujuan proyek. Pemodelan ini menghasilkan sebuah WBS (Work Breakdown Structure) yang digunakan untuk menentukan semua usaha yang dibutuhkan untuk menyelesaikan proyek dengan sukses. WBS adalah daftar semua pekerjaan yang harus dilakukan untuk menghasilkan produk yang diinginkan. 

Dalam sebuah proyek, ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan. Sebuah pekerjaan yang kompleks, sebaiknya dipecah lagi menjadi beberapa subpekerjaan. Dan beberapa pekerjaan yang terlalu kecil dan detail sebaiknya digabungkan menjadi sebuah pekerjaan. Dalam menentukan pekerjaan apa saja yang harus dilakukan dalam sebuah proyek, agar tidak ada yang terlalu kompleks maupun terlalu detail, sangat tergantung dari pengalaman seseorang dan besar atau kecilnya proyek.

Pembuatan WBS membutuhkan kontribusi dari anggota tim yang akan terlibat dalam proyek tersebut. Sebuah metode yang efektif dalam pembuatan WBS adalah membuat sebuah sesi diskusi yang melibatkan semua anggota tim dan memberikan kesempatan bagi mereka untuk memberikan ide-ide yang mereka miliki. Setelah WBS selesai dibuat, tim tersebut kemudian harus menggambarkan keterhubungan antara setiap tugas pekerjaan, menentukan tugas apa yang harus sudah selesai sebelum tugas lain dilakukan. Keterhubungan antar pekerjaan ini nanti dibutuhkan dalam melakukan proses
penjadwalan.

Perkiraan dan penjadwalan proyek ini fokus kepada penentuan waktu, biaya, dan sumber daya yang dibutuhkan dalam pelaksanaan proyek. Kebanyakan orang yang melakukan estimasi, biasanya mulai melakukan estimasi dengan cara menentukan seberapa besar man-hours atau man-days yang dibutuhkan untuk menyelesaikan pekerjaan. Angka ini nanti juga dibutuhkan dalam menentukan waktu dan biaya yang dibutuhkan.
Berikut ini adalah tujuh tahapan proses estimasi. 
  • Langkah 1: Membuat estimasi pekerjaan
Estimasi pekerjaan seharusnya melibatkan anggota tim yang menjalankan pekerjaan tersebut. Sehingga estimasi tersebut akan realistis dan anggota tim akan punya komitmen dan termotivasi untuk mencapai estimasi tersebut. Estimasi ini kemudian dapat dimodifikasi untuk menyesuaikan dengan jadwal dan sumber daya yang ada. 
  • Langkah 2: Membuat perencanaan awal
Perencanaan awal proyek berisi sebuah jadwal yang dibuat berdasarkan ketergantungan antar pekerjaan (task) dan estimasi pekerjaan tersebut. Jadwal tersebut berisi kapan pekerjaan dimulai, berapa lama, dan kapan pekerjaan tersebut harus sudah selesai. Biaya dapat dihitung dari pekerjaan apa saja yang harus dilakukan dan biaya untuk pembelian barang. 
  • Langkah 3: Membandingkan perencanaan awal dengan tujuan
Tahap selanjutnya adalah pembandingkan antara tujuan awal proyek dengan estimasi rencana jadwal dan biaya yang sudah dilakukan. Tujuan awal proyek biasanya merupakan hal yang konstan dan telah disetujui oleh executive. Negosiasi ini tidak diperlukan jika tujuan awal telah sesuai dengan rencana jadwal dan biaya yang dilakukan. Tetapi jika tidak sesuai, maka langkah 4, 5, 6 harus dilakukan. 
  • Langkah 4 : Negosiasi perubahan untuk estimasi
Anda melakukan perubahan estimasi mengenai rencana waktu dan anggaran agar sesuai dengan tujuan awal. Langkah ini mengandung risiko sangat besar apabila anda melakukannya tanpa persetujuan anggota tim yang lain, maka anda akan kehilangan komitmen dan motivasi anggota tim. Anggota tim akan beranggapan jadwal dan anggarannya tidak realistis, sehingga kemungkinan proyek gagal menjadi sangat besar. 
  • Langkah 5 : Negosiasi perubahan untuk tujuan proyek
Langkah ini adalah melakukan negosiasi dengan executive karena dengan perubahan estimasi yang telah anda lakukan, rencana awal tersebut tidak realistis. Perubahan rencana tersebut dapat berupa penambahan waktu dan anggaran maupun pengurangan kompleksitas sistem. Usahakan agar sebisa mungkin rencana yang anda lakukan telah disetujui oleh anda,anggota tim anda, dan executive. 
  • Langkah 6 : Membuat keputusan terus/berhenti
Setelah melakukan langkah 4 dan 5, anda harus mengambil keputusan apakah akan meneruskan proyek tersebut maupun tidak. 
  • Langkah 7 : Mempersiapkan jadwal dan anggaran
Rencana awal pengembangan sistem informasi telah siap. Rencana ini terdiri dari tiga hal, yaitu jadwal kegiatan (waktu mulai, durasi, dan waktu selesai), alokasi sumber daya manusia terhadap kegiatan, dan rencana anggaran.
Setelah rencana anggaran dan jadwal selesai dibuat, hal yang harus dilakukan selanjutnya adalah menyeimbangkan rencana proyek tersebut dengan kondisi organisasi. Biasanya sebuah organisasi akan menjalankan beberapa proyek. Dan dalam organisasi tersebut uang dan sumber daya manusia merupakan hal yang terbatas. Jadi hal yang harus dilakukan adalah mengatur jadwal dan anggaran agar semua proyek yang sedang dikerjakan dapat berjalan dengan baik. Terdapat bermacam-macam perangkat lunak yang dapat digunakan untuk membantu mengelola sumber daya tersebut. Dengan pengelolaan yang baik, maka sumber daya uang dan manusia dapat tersedia pada saat dibutuhkan.

Setelah rencana anggaran dan jadwal selesai dibuat, hal yang harus dilakukan selanjutnya adalah menyeimbangkan rencana proyek tersebut dengan kondisi organisasi. Biasanya sebuah organisasi akan menjalankan beberapa proyek. Dan dalam organisasi tersebut uang dan sumber daya manusia merupakan hal yang terbatas. Jadi hal yang harus dilakukan adalah mengatur jadwal dan anggaran agar semua proyek yang sedang dikerjakan dapat berjalan dengan baik.

Terdapat bermacam-macam perangkat lunak yang dapat digunakan untuk membantu mengelola sumber daya tersebut. Dengan pengelolaan yang baik, maka sumber daya uang dan manusia dapat tersedia pada saat dibutuhkan.

Tahap terakhir adalah persetujuan rencana, dokumen terkait rencana target (target tanggal selesai, target biaya, target rencana penggunaan sumber daya). Dokumen ini merupakan dokumen persetujuan antara project leader, executive, dan client yang akan digunakan sebagai acuan jika selama proyek berlangsung terjadi perubahan ruang lingkup proyek dan juga digunakan sebagai acuan mengukur performa tim.
Terimakasih pada sumber pembelajaran :

0 komentar:

Posting Komentar